Hati-hati, Hustle Culture Bisa Bahaya untuk Kesehatan

Reporter : Mila Ismiranda
Rabu, 21 September 2022 07:56
Hati-hati, Hustle Culture Bisa Bahaya untuk Kesehatan
Sering terjadi nih di kalangan pekerja.

Kamu mungkin punya kolega yang selalu mementingkan pekerjaan di atas segalanya. Sampai-sampai, ia sering kerja berlebihan hingga larut malam demi menyelesaikan tugas lebih cepat dari tenggat waktu.

Sekilas kebiasaan hustle culture memang bisa mendorong produktivitas pekerja. Tapi, apakah dampaknya sepadan dengan usaha yang telah dilakukan?

1 dari 6 halaman

Apa Itu Hustle Culture?

Melansir Cambridge Dictionary, hustle culture adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kebiasaan bekerja melebihi target yang telah menjadi gaya hidup. Orang-orang yang menerapkan budaya kerja ini percaya sekadar menyelesaikan tugas dengan baik saja belum cukup. Sukses baru bisa tercapai kalau mereka mengerahkan kemampuan yang maksimum pada pekerjaan.

Orang-orang seperti itu biasanya sangat perfeksionis dan memastikan segala pekerjaan selesai sesempurna mungkin sekalipun ini akan merenggut sebagian besar waktu istirahat mereka.

2 dari 6 halaman

Makin Marak Semenjak Pandemi

Maraknya fenomena hustle culture tidak lepas dari campur tangan teknologi, terutama setelah masa pandemi. Teknologi ini memungkinkan para pekerja berkomunikasi tentang pekerjaan kapan pun dan di mana pun tanpa harus bertatap muka.

Para pekerja diharapkan mampu meningkatkan produktivitas. Alhasil, waktu bekerja jadi lebih banyak. Kalau hustle culture dilakukan terus menerus, maka akan terjerumus ke dalam lingkaran burnout.

3 dari 6 halaman

Dampak Hustle Culture untuk Kesehatan

Hustle culture bisa membuat seseorang selalu merasa kurang atau tak cukup berusaha. Ditambah dengan adanya media sosial, kecenderungan untuk membandingkan diri dengan orang lain semakin meningkat.

Ketika seseorang membiarkan diri tenggelam dalam hustle culture, tanpa sadar ia juga kehilangan kendali atas diri sendiri. Hidup seakan bergantung pada tuntutan pekerjaan, tenggat waktu, atau keharusan untuk menyenangkan atasan dan orang lain.

Akibatnya, kamu bisa stres yang menimbulkan lelah dan melemahkan kemampuan dalam beraktivitas. Alih-alih memberikan performa yang lebih baik, berbagai tekanan itu malah menjadi bumerang yang membahayakan posisimu.

4 dari 6 halaman

Tidak hanya mengenai kesehatan mental, hustle culture juga memengaruhi kesehatan fisik. Bekerja lembur sampai larut malam sudah sering dikaitkan dengan risiko gangguan kesehatan. Berbagai kondisi seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung, penyakit infeksi, atau masalah detak jantung yang tidak teratur rentan menyerang orang-orang yang bekerja terlalu keras.

Bahkan, sudah ditemukan beberapa kasus kelelahan yang berujung kematian.

5 dari 6 halaman

Tips Menghindari Hustle Culture

Sebelum jatuh dalam jebakan hustle culture, lakukan hal-hal berikut ini:

  • Tentukan arti sukses untuk dirimu sendiri. Jangan berdasarkan kata atau pandangan orang lain.
  • Buat jadwal bekerja dan beristirahat.
  • Lakukan hal yang menyenangkan hati dan pikiran.

Beri Komentar