Obesitas, Faktor Lain yang Dapat Mempercepat Penuaan Otak

Reporter : Hevy Zil Umami
Senin, 17 Januari 2022 06:45
Obesitas, Faktor Lain yang Dapat Mempercepat Penuaan Otak
Menurut penelitian terbaru, Otak orang dewasa paruh baya mungkin menua sebelum waktunya jika mereka memiliki obesitas atau faktor lain yang terkait dengan penyakit kardiovaskular.

Menurut rilis dari American Heart Association, hampir seperempat orang dewasa memiliki sindrom metabolik, serangkaian faktor yang secara bersama-sama meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung, diabetes, stroke, dan penyakit lainnya.

Dalam penelitian terbaru, peserta dianggap tidak sehat secara metabolik jika mereka memiliki dua atau lebih faktor seperti: tekanan darah tinggi; gula darah tinggi; kadar trigliserida darah tinggi; atau kadar HDL yang rendah, kolesterol “baik” – atau jika mereka minum obat untuk diabetes, tekanan darah tinggi atau kolesterol.

1 dari 5 halaman

Penyebab ObesitasPenyebab Obesitas © 2020 shutterstock.com/aslysun

Para peneliti menggunakan pencitraan resonansi magnetik dan tes keterampilan berpikir untuk mengevaluasi lebih dari 2.100 wanita dan pria berusia 37 hingga 55 tahun. Dibandingkan dengan peserta yang paling sehat, mereka yang secara metabolik tidak sehat, obesitas, atau keduanya menunjukkan bukti penurunan otak.

" Ini memiliki implikasi kesehatan masyarakat, karena kesehatan metabolisme yang buruk juga terkait dengan kesehatan otak yang buruk," kata pemimpin peneliti Dr. Rebecca Angoff, rekan klinis dalam kedokteran di Harvard Medical School's Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston.

2 dari 5 halaman

Ilustrasi ObesitasIlustrasi Obesitas © pinterest.com

" Ini adalah amunisi lebih lanjut bagi petugas kesehatan untuk meyakinkan pasien untuk mengubah gaya hidup mereka dan bekerja pada pencegahan dini dengan pasien mereka."

Partisipan dalam penelitian ini adalah bagian dari Framingham Heart Study, investigasi risiko penyakit kardiovaskular selama beberapa dekade. Tidak ada yang menderita diabetes atau kondisi neurologis seperti stroke atau demensia.

Di antara orang-orang yang secara metabolik tidak sehat, MRI mengungkapkan total volume otak yang lebih rendah - pada dasarnya, otak yang lebih kecil - daripada yang diukur pada orang yang sehat secara metabolik.

3 dari 5 halaman

Penyebab ObesitasPenyebab Obesitas © 2020 shutterstock.com/aslysun

Volume otak serebral yang lebih rendah adalah tanda cedera di seluruh otak yang menyebabkan hilangnya neuron dan sel pendukung, kata Angoff. " Penuaan, penurunan aliran darah dan penyakit seperti Alzheimer dapat menyebabkan otak lebih kecil."

Partisipan yang secara metabolik tidak sehat dan obesitas menunjukkan tanda-tanda cedera paling halus pada materi putih otak – jaringan yang menyediakan koneksi penting ke seluruh otak. Cedera ini, yang telah dikaitkan dengan penyakit Alzheimer dini, hasil dari kelainan pembuluh darah dan mungkin karena faktor risiko seperti tekanan darah tinggi dan diabetes, kata Angoff.

4 dari 5 halaman

Penyebab ObesitasPenyebab Obesitas © 2020 shutterstock.com/Creativa Images

Pada tes kognitif, obesitas dikaitkan dengan skor yang lebih buruk. Secara khusus, mereka yang mengalami obesitas tetapi sehat secara metabolik tampil lebih buruk pada kombinasi enam tes keterampilan berpikir, dan pada tes individu yang mengukur memori verbal dan penalaran abstrak. Peserta yang mengalami obesitas dan tidak sehat secara metabolik mendapat skor lebih rendah untuk penalaran abstrak dan pada tes yang mengukur detail visual dan memori spasial.

Perbedaan hasil tes MRI dan kognitif mungkin mencerminkan tanda-tanda awal dan halus dari otak yang menua, kata para peneliti. “ Penuaan otak subklinis ini mungkin mendahului penurunan yang terlihat secara klinis, tetapi tidak jelas apakah temuan ini mempengaruhi fungsi sehari-hari,” kata Angoff.

5 dari 5 halaman

Penyebab ObesitasPenyebab Obesitas © 2020 shutterstock.com/ Eviart

Di Indonesia sendiri, menurut data dari Kemenkes, 13,5% orang dewasa usia 18 tahun ke atas mengalami kelebihan berat badan, sementara itu 28,7% mengalami obesitas (IMT > 25) dan berdasarkan indikator RPJMN 2015-2019 sebanyak 15,4% mengalami obesitas (IMT > 27). Sementara anak usia 5-12 tahun, sebanyak 18,8% kelebihan berat badan dan 10,8% mengalami obesitas.

Secara khusus, diet tinggi buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, ikan dan lemak tak jenuh telah ditemukan untuk meningkatkan kesehatan otak, katanya. Dan penelitian pada orang berusia 50 dan lebih tua menunjukkan aktivitas fisik yang teratur dan cukup intens dapat meningkatkan fungsi otak.

Beri Komentar