Pendidikan Seks pada Anak di Bawah 10 Tahun, Ini yang Perlu Kamu Lakukan

Reporter : Bagus Prakoso
Sabtu, 18 Januari 2020 07:00
Pendidikan Seks pada Anak di Bawah 10 Tahun, Ini yang Perlu Kamu Lakukan
Berbicara seks pada anak memang sedikit tabu. Namun ini penting dilakukan orang tua untuk pendidikan anak. Berikut adalah cara berbicara tentang seks pada anak.

Mungkin terasa tabu untuk melakukan percakapan dengan anak tentang seks. Apalagi kalau anak kita berusia antara 0 hingga 8 tahun. Padahal percakapan awal tentang seks dapat mengedukasi anak bahwa seksualitas adalah bagian kehidupan yang sehat.

Anak kecil mungkin ingin tahu tentang perbedaan tubuh anak perempuan dan laki-laki, lalu dari mana bayi berasal. Jelasakan hal-hal pada tingkat yang dapat dipahami anak kamu dan pastikan anak juga memiliki fakta.

Dalam artikel ini, kita akan membahas bagaimana pendidikan seks pada anak di bawah 10 tahun. Dilansir dari raisingchildren.net.au berikut adalah point-point yang perlu kamu pahami.

1 dari 4 halaman

Berbicara tentang seks dan seksualitas dengan anak kecil

Berbicara tentang seks dengan anak bukanlah hal yang terlalu dini untuk dibicarakan. Membicarakan seks, seksualitas, dan tubuh sejak anak masih kecil dapat membantu anak memahami bahwa seks dan seksualitas adalah bagian kehidupan yang sehat.

Percakapan yang terbuka dan jujur ??saat anak yang masih kecil dapat membuat percakapan di kemudian hari menjadi lebih mudah. Dan percakapan awal ini juga meletakkan dasar bagi anak-anak untuk membuat pilihan yang lebih sehat tentang seks ketika mereka lebih dewasa.

Pesan awal kunci untuk anak adalah bahwa ia dapat datang kepadamu untuk mendapatkan informasi yang terbuka, jujur, dan dapat diandalkan. Ia tidak boleh merasa takut atau malu untuk bertanya tentang seks dan seksualitas kepada kamu.

Berbicara tentang seks dan seksualitas bukanlah percakapan satu kali yang harus kamu lakukan dengan tepat. Ini adalah percakapan yang berlanjut dan berevolusi saat anak tumbuh dewasa.

2 dari 4 halaman

Tiga langkah untuk berbicara tentang seks

Ilustrasi Berbicara Pada AnakIlustrasi Berbicara Pada Anak © unsplash.com / Sai De Silva

Tiga langkah dasar dapat membantu kamu berbicara dengan anak tentang seks.

  • Pertama, cari tahu apa yang sudah diketahui anak kamu. Misalnya, " Menurut kamu dari mana bayi berasal?" atau " Apa yang kamu tahu tentang dari mana bayi berasal?"
  • Kedua, perbaiki informasi yang salah dan berikan fakta. Misalnya, " Tidak ada bayi yang tidak tumbuh di perut ibunya. Mereka tumbuh di tempat khusus di dalam ibu mereka, itu namanya rahim,"
  • Ketiga, gunakan percakapan itu sebagai kesempatan untuk membicarakan pikiran atau perasaanmu sendiri. Misalnya, " Ada orang yang pingin punya adek bayi. Tapi ada orang-orang yang belum pingin punya adek bayi. Makannya Kakak belum punya adek,"

3 dari 4 halaman

Cara Berbicara Seks di Segala Usia

Tips ini akan membuat lebih mudah untuk berbicara dengan anak-anak dari segala usia tentang seks.

Jelaskan hal-hal sesuai tingkat anak
Jelaskan hal-hal pada tingkat yang bisa dipahami anak. Misalnya, seorang anak berusia enam tahun tidak akan menginginkan penjelasan panjang tentang ovulasi, meskipun ia mungkin terpesona mengetahui bahwa wanita memiliki telur yang sangat kecil yang dapat menghasilkan bayi. Jelaskan secara singkat, faktual, dan positif jika kamu bisa. Anak akan dapat kembali kepadamu jika dia menginginkan informasi lebih lanjut.

Gunakan nama yang benar untuk bagian tubuh
Ide yang bagus untuk menggunakan nama yang benar ketika kamu berbicara tentang bagian tubuh misalnya, penis, skrotum, testis, vulva, vagina. Tetapi menggunakan nama yang benar membantu mengirimkan pesan bahwa membicarakan bagian-bagian tubuh kita ini adalah sehat dan baik-baik saja. Dan jika anak tahu nama yang benar untuk bagian tubuh, ia akan dapat berkomunikasi dengan jelas tentang tubuhnya dengan kamu atau orang-orang seperti dokter jika ia perlu.

Katakan " Nggak tahu" kalau itu memang perlu
Anak tidak membutuhkan kamu untuk menjadi seorang ahli. Ia hanya perlu tahu bahwa ia dapat menanyakan apa saja yang ia butuhkan.

Jika kamu tidak tahu harus berkata apa, beri tahu anak bahwa dia senang dia bertanya, bahwa Anda tidak tahu jawabannya, dan bahwa kamu akan mencari beberapa informasi dan kembali kepadanya. Dan kemudian pastikan kamu kembali kepadanya, atau kamu bisa menyarankan mencari lebih banyak informasi bersama.

Libatkan semua orang tua
Dalam keluarga dengan dua orang tua atau lebih, baik bagi semua orang tua untuk terlibat dalam diskusi tentang seks. Ketika semua orang tua terlibat, anak-anak belajar bahwa boleh saja berbicara tentang seks dan seksualitas. Ini dapat membantu anak-anak merasa lebih nyaman berbicara tentang tubuh mereka, bertanggung jawab atas perasaan seksual, dan berkomunikasi dalam hubungan intim ketika mereka lebih tua.

Mulai percakapan
Beberapa anak mungkin tidak banyak bertanya, jadi mungkin kamu perlu memulai percakapan. Merupakan ide yang bagus untuk memikirkan apa yang harus dikatakan sebelumnya, lalu pilih waktu yang tepat untuk mengangkat subjek. Misalnya, jika seseorang berbicara tentang kehamilan di TV kamu bisa mengatakan, " Tadi di TV lain juga lagi ngebahas itu, kamu tahu apa itu?"

Beberapa anak merasa lebih mudah untuk berbicara tanpa kontak mata, sehingga kamu dapat merencanakan untuk berbicara saat kamu dan anak bepergian di dalam mobil atau dalam situasi lain.

Persiapkan dirimu
Kamu mungkin merasa malu atau tidak nyaman ketika berbicara tentang seksualitas, atau menggunakan kata-kata seperti 'penis' atau 'vagina' ketika berbicara tentang tubuh. Nggak apa-apa. Merupakan ide yang bagus untuk mempersiapkan diri dengan memikirkan apa yang membuat kamu nyaman dan membangunnya. Misalnya, jika kamu setuju untuk berbicara tentang pantat tetapi bukan payudara, coba gunakan kata yang lebih halus dalam percakapan untuk memulai.

4 dari 4 halaman

Tahapan Usia dan Apa yang Harus Kamu Katakan

1. Usia 0-2 tahun
Kamu bisa menggunakan momen sehari-hari untuk membantu anak belajar tentang tubuhnya. Misalnya, waktu mandi atau saat kamu membantu anak berpakaian adalah saat yang tepat untuk memperkenalkan nama-nama bagian tubuh.

2. Usia 2-3 tahun
Sebagian besar anak usia 2-3 tahun sangat ingin tahu tentang tubuh mereka sendiri dan anak-anak lainnya. Mereka juga akan melihat bahwa tubuh anak laki-laki dan perempuan berbeda. Anak mungkin bertanya kepada kamu mengapa atau mengatakan, " Apa itu?"

Kamu dapat mengajari anak bahwa setiap bagian tubuh memiliki nama dan tugasnya sendiri yang harus dilakukan. Misalnya, anak laki-laki memiliki penis, dan perempuan memiliki vulva.

Kamu mungkin menemukan bahwa melihat buku dengan anak sangat membantu. Kamu dapat menggunakan gambar untuk membantu anak mempelajari nama-nama untuk bagian tubuh dan memahami perbedaan antara anak laki-laki dan perempuan.

3. Usia 4-5 tahun
Anak usia 4-5 tahun sering bertanya dari mana bayi berasal. Mereka dapat memahami bahwa bayi tumbuh di dalam rahim seorang ibu, dan bahwa untuk membuat bayi memerlukan sperma (seperti biji kecil) dari seorang laki-laki dan sel telur (seperti telur kecil) dari seorang wanita.

Jika anak bertanya " Ma, aku ini berasal dari mana?" Kamu bisa bertanya, " Bagaimana menurutmu, adek tahu?’ Ini membantu kamu mengetahui apa yang sebenarnya diminta oleh anak Anda dan seberapa jauh ia mengerti. Kamu bisa memberikan penjelasan sederhana seperti 'Bayi tumbuh di tempat di dalam ibu mereka yang disebut rahim.

Saat kamu hamil anakmu mungkin bertanya, " Di mana bayi itu keluar?" Berikan jawaban yang sederhana namun akurat seperti " Adik tumbuh dalam perut ibu, kak. Nanti adik akan keluar melalui jalan lahir, yang disebut vagina."

4. Usia 6-8 Tahun

Pada usia enam tahun, banyak anak-anak tertarik pada bagaimana bayi dibuat dan mungkin mengajukan pertanyaan.

Jika anak bertanya, " Bagaimana bayi bisa masuk ke perut ibu?" Tanyakan padanya apa yang ia pikirkan. Ini membantu kamu memahami apa yang sudah diketahui anak. Kemudian kamu dapat menjelaskan secara sederhana, memberikan sebanyak mungkin informasi yang kamu inginkan. Misalnya, " Untuk membuat bayi, sperma dari seorang pria dan telur dari seorang wanita bergabung bersama."

Anda bisa menjelaskan bahwa ini terjadi ketika seorang pria dan wanita melakukan hubungan seksual, yaitu ketika pria meletakkan penisnya di dalam vagina wanita itu.

Kamu mungkin juga ingin mengatakan bahwa kadang-kadang bayi memasuki keluarga dengan cara yang berbeda seperti adopsi.

Kamu nggak perlu menunggu anak bertanya terlebih dahulu. kamu bisa memulai percakapan dengan bertanya, " Adik nggak penasaran bagaimana adik dilahirkan dan dari mana adik berasal?" Atau kamu mungkin melihat seorang wanita hamil dan berkata kepada anak, " Wanita itu memiliki bayi yang tumbuh di dalam dirinya. Apakah adik tahu bagaimana bayinya sampai di sana?"

Kamu juga bisa membaca buku bersama tentang dari mana bayi berasal. Ide yang baik untuk mulai berbicara dengan anak tentang pubertas dan bagaimana tubuh berubah dalam pubertas sebelum ia mulai pubertas. Ini bisa terjadi ketika anak berusia sekitar 6-8 tahun.

Beri Komentar