Hubungan yang Menguntungkan Dinilai Lebih Baik daripada Harus Berkorban, Benar Gak sih?

Reporter : Yayuk Harini
Selasa, 23 November 2021 20:15
Hubungan yang Menguntungkan Dinilai Lebih Baik daripada Harus Berkorban, Benar Gak sih?
Manusia cenderung akan bertahan dalam hubungan yang memberikannya keuntungan (reward) lebih besar dibandingkan pengorbanan yang mereka lakukan.

Hubungan asmara memang melibatkan kedua belah pihak demi tercapainya nuansa romantisme hingga komitmen bersama. Ada yang bilang kalau cinta merupakan bentuk pengorbanan, seperti waktu, tenaga, dan bahkan uang.

1 dari 6 halaman

Namun beberapa juga berpendapat jika cinta juga harus saling membahagiakan kedua belah pihak dengan batasan yang ada. Seperti nhalnya sama-sama bahagia dengan saling berkirim pesan, ketemuan di kahir pekan, hingga hal-hal serta kegiatan kecil yang mungkin saja bisa dilakukan bersama.

2 dari 6 halaman

Ilustrasi Pasangan Jatuh CintaIlustrasi Pasangan Jatuh Cinta © shutterstock.com/Dragon Images

Lalu, bagaimana sebuah hubungan bisa terus bertahan lama meski hanya menjalin hal-hal yang itu-itu saja. Tentu, Diazens amat sangat menginginkan jalinan yang makin berkembang ke tahap lebih serius bukan? Terlebih, baik kamu dan pasangan sudah hampir siap atau malah sudah sama-sama siap melangkah ke jenjang yang lebih matang lagi.

3 dari 6 halaman

Bertahan dalam Hubungan yang Memberikan Keuntungan

Berdasarkan social exchange theory, manusia cenderung akan bertahan dalam hubungan yang memberikannya keuntungan (reward) lebih besar dibandingkan pengorbanan yang mereka lakukan. Well, hal ini emmang benar adanya.

Namun dalam penerapannya, kita tidak bersedia untuk menyerah begitu saja hanya karena tidak mendapatkan keuntungan yang kita inginkan. Ya, dalam artian, meski kita tak mendapatkan keuntungan dan sakit hati, kita masih tetap berkorban dalam hubungan bersamanya. Meski, tak semua orangs eperti ini ya Diazens, namun kebanyakan kasus adalah benar seperti ini adanya.

4 dari 6 halaman

Justru karena 'investasi' yang sudah kita buat, kita terdorong untuk tetap mempertahankan hubungan itu meski kita tidak merasa bahagia menjalaninya. Pola pikir ini bisa terbentuk lantaran ketakutan bahwa 'investasi' tersebut akan menjadi sia-sia jika kita menyerah.

5 dari 6 halaman

Ilustrasi pasangan kencanIlustrasi pasangan kencan © kingaleftska.com

Sebagai misal, sudah lama jalin hubungan dengan dia. Namun, kamu tetap bertahan dengan sosok ini meski dia sudah amat mengecewakan. Kamu berfikir kalau kamu amat bosan untuk kembali mengenal sosok baru dalam hidupmu. Bosan dengan memilih sosok yang lebih baik, dan takut kamu gak bakal menemukan sosok idaman yang lebih baik darinya.

Beri Komentar