Tindak Kekerasan pada Pasangan Bisa Pengaruhi Kesehatan Anak

Reporter : Audila Rima Ndani
Senin, 28 Juni 2021 08:37
Tindak Kekerasan pada Pasangan Bisa Pengaruhi Kesehatan Anak
Anak-anak membutuhkan dukungan untuk mengatasi dampak yang didapat dari kekerasan dalam rumah tangga.

Kekerasan dalam rumah tangga masih menjadi masalah yang sering terjadi di sekitar kita. Ketidak harmonisan dalam keluarga bisa dipicu oleh beragam faktor seperti faktor sosial hingga ekonomi.

Sementara itu, hal yang seringkali diabaikan oleh orang tua adalah dampak buruk yang bisa diberikan pada anak atas tindakan tersebut. Masa kanak-kanan seharusnya menjadi momen yang bahagia untuk mereka, dan nggak seharusnya mereka dihadapkan pada tekanan dan ketegangan dalam keluarga.

Sebuha penelitian menemukan bahwa tindak kekerasan pada pasangan bisa memengaruhi kesehatan anak. Bahkan tindakan tersebut bisa berimplikasi seumur hidup bagi kesehatan mereka.

Berikut informasi selengkapnya.

1 dari 3 halaman

ilustrasi anak sedihilustrasi anak sedih © Shutterstock.com

Dilansir dari The Conversation, sebuah penelitian yang dilakukan oleh kelompok peneliti di Murdoch Children's Research Institute, menemukan bahwa satu dari tiga anak (dan ibu mereka) mengalami kekerasan dalam rumah tangga saat anak-anak dalam penelitian tersebut berusia sepuluh tahun. Temuan dari studi yang sama dan diterbitkan di British Medical Journal's Archives of Childhood Disorders, menunjukkan bahwa anak-anak yang terpapar kekerasan dalam rumah tangga orang tuanya pada usia sepuluh tahun, cenderung lebih mungkin untuk mengalami masalah emosional dan perilaku.

Bukan hanya kesehatan mental anak saja yang terpengaruh, tetapi kesehatan fisik dan perkembangan mereka juga bisa terkena dampaknya. Penelitian tersebut menemukan bahwa anak-anak yang melihat kekerasan terjadi dalam rumah tangga orang tuanya lebih mungkin mengalami gangguan kemampuan bahasa, masalah tidur, tekanan dahar tinggi dan asma.

2 dari 3 halaman

Ilustrasi Anak SedihIlustrasi Anak Sedih © https://www.shutterstock.com/g/interstid

Temuan ini tentu memberikan kita gambaran tentang pentingnya kesehatan dan kesejahteraan ibu dan anak-anak. Hal itu lantaran keduanya memang terkait erat.

Ibu yang pernah mengalami kekerasan dari pasangan selama sepuluh tahun setelah kelahiran anak pertama cenderung tiga hingga lima kali lebih berisiko mengalami kecemasan, depresi, dan stres pasca-trauma (PTSD). Selain itu, mereka juga dua kali lebih mungkin mengalami sakit punggung dan inkontinensia.

Maka dari itu, perempuan dan anak-anak yang menjadi korban dari kekerasan rumah tangga membutuhkan dukungan untuk sembuh dan pulih dari dampak tersebut. Kemudahan akses perawatan kesehatan juga sangat dibutuhkan untuk mengatasi hal ini.

3 dari 3 halaman

ilustrasi anak sedihilustrasi anak sedih © Shutterstock.com

Studi tersebut secara konsisten juga menunjukkan ada banyak hambatan yang harus dihadapi perempuan korban kekerasan rumah tangga. Beberapa di antaranya termasuk rasa malu, takut akan penilaian orang, biaya, serta ketersediaan perawatan kesehatan.

Untuk itu, kita harus memberi dukungan pada mereka untuk menghadapi kesulitan tersebut. Masyarakat, sekolah, dan layanan kesehatan memiliki peran penting dalam membina ketahanan anak dan mendukung ibu mengakses perawatan yang dibutuhkan.

Semoga informasi ini bisa membantu ya!

 

Beri Komentar