Kisah di Balik Keindahan Puncak Gunung The Monasteries of Meteora di Yunani

Reporter : Bagus Prakoso
Selasa, 21 Januari 2020 17:37
Kisah di Balik Keindahan Puncak Gunung The Monasteries of Meteora di Yunani
The Monasteries of Meteora merupakan biara yang berada di puncak tebing di Meteora Yunani

Di sudut barat laut Thessaly, tepat di luar kota Kalambaka naik puncak-puncak batu pasir tempat para biksu menetap di sekitar abad ke-11. Biara clifftop di Meteora adalah pemandangan yang luar biasa, tetapi mengapa tempat yang hampir tidak dapat diakses ini dibangun di sana? Nah, kali ini kita akan membahas tentang tempat unik yang ada di Yunani ini.

Dilansir dari theculturetrip.com, Meteora, yang berarti 'melayang di udara', terkenal dengan biara-biara yang bertengger di atas puncak vertikal - tetapi sedikit yang tahu bahwa sebelum pembangunannya pada abad ke-14, biksu pertapa memanjat batu-batu yang menjulang ini untuk menetap di gua-gua dan lubang-lubang batu pada awal sebagai abad ke-9. Sebagai pertapa, mereka hidup dalam kesendirian dan terisolasi. Tetapi legenda mengatakan bahwa mereka akan turun pada hari Minggu untuk misa, diadakan di Doupiani. Pada abad ke-12, Meteora adalah rumah bagi komunitas pertapa yang berkembang.

1 dari 3 halaman

Meteora YunaniMeteora Yunani © unsplash.com / George Tassios

Pada akhir abad ke-14, pemerintahan 800 tahun Kekaisaran Bizantium perlahan-lahan runtuh ketika komunitas biara di semenanjung Athos semakin dikepung oleh perampok Turki. Tiga bhikkhu Musa, Gregorius dan Athanasios - dari Biara Iviron meninggalkan semenanjung untuk mencari rumah baru, setelah pertarungan malang dengan para perampok. Ketika mereka telah mendengar tentang 'mukjizat' yang terjadi di dataran Thessaly, mereka kemudian menetap di atas batu yang disebut Stylos (Pilar). Kemudian, Athanasios mendirikan sebuah biara kecil di Platys Lithos (Broad Rock) pada tahun 1344, di mana satu-satunya akses adalah melalui tangga yang akan dilepas oleh para biarawan ketika mereka merasa terancam.

 

2 dari 3 halaman

Meteora YunaniMeteora Yunani © unsplash.com / Toa Heftiba

Ketika para perampok Turki memulai ekspansi mereka menuju Thessaly. Para biarawan yang mencari perlindungan dari invasi Turki, menetap di bebatuan Meteora yang tidak dapat diakses. Pada waktu itu, lebih dari 20 biara dari semua ukuran dibangun. Dengan sedikit akses ke seluruh dunia, komunitas biara di Meteora berkembang. Untuk datang dan pergi, para bhikkhu biasa turun melalui jaring yang memasang kait, diikat ke atas dan ke bawah dengan seutas tali, atau tangga yang dapat ditarik.

Mereka menanam anggur, jagung, dan kentang di tanah subur di bawah. Pada akhir abad ke-14, biara Grand Meteoron adalah komunitas terbesar, dan mereka bahkan memiliki kawanan ternak.

3 dari 3 halaman

Meteora YunaniMeteora Yunani © unsplash.com / el Carito

Setelah mengalami kemunduran di abad ke-15, komunitas Meteora menikmati kebangkitan rohani singkat di abad ke-16 di bawah pemerintahan Suleiman yang Agung, yang tidak terlalu membatasi orang Kristen. Selama abad 17-18, Meteora telah menjadi pusat perlindungan bagi orang-orang Yunani yang melarikan diri dari kekuasaan keras penguasa Ottoman. Karena itu adalah satu-satunya tempat di mana budaya Hellenic dilestarikan. Tidak hanya menarik para penyair yang setia tetapi juga penyair, filsuf dan pemikir yang mendalam. Beberapa orang mengatakan bahwa jika itu bukan untuk biara-biara Meteora, tradisi dan budaya Hellenic akan mati.

Sejarah dibuat pada tahun 1921 ketika Ratu Marie yang berdaulat Rumania mengunjungi Meteora, dan menjadi wanita pertama yang memasuki biara Meteoron. Acara ini membawa aroma perubahan dalam komunitas. Situs itu dibom selama Perang Dunia II dan banyak harta yang dicuri. Saat ini, enam dari 24 biara masih aktif. Dari jumlah tersebut, empat dihuni oleh pria, dan dua oleh wanita, sementara masing-masing biara memiliki kurang dari 10 penduduk.

Beri Komentar