Remaja Kerap Berbuat Nekat, Apa sih yang Jadi Pemicunya?

Reporter : Olivia Lidya Elsanty
Kamis, 23 April 2020 08:15
Remaja Kerap Berbuat Nekat, Apa sih yang Jadi Pemicunya?
Berharap ingin terkenal, perbuatan nekat remaja asal Belanda ini justru berdampak sebaliknya

Seorang gadis remaja asal Belanda diamankan pihak kepolisian, usai membuat cuitan di Twitter. Mengutip dari CNN, remaja berusia 14 tahun ini membuat cuitan yang serupa dengan ancaman teror kepada American Airlines.

"@AmericanAir hello my name's Ibrahim and I'm from Afghanistan. I'm part of Al Qaida and on June 1st I'm gonna do something realy big bye" cuitnya dalam akun bernama @QueenDemetriax_ di Twitter.

1 dari 4 halaman

Rupanya, tweet tersebut langsung ditangapi oleh pihak American Airlines dan mereka menyatakan bahwa tweet tersebut adalah ancaman yang mengkhawatirkan.

" @QueenDemetriax_ Sarah, we take these threats very seriously. Your IP address and details will be forwared to security and the FBI."

2 dari 4 halaman

Tak lama kemudian gadis ini langsung membalas dalam serangkaian tweet yang menjelaskan bahwa ancaman itu hanyalah lelucon. Ia mengaku ketakutan dan merasa benar-benar bodoh karena melakukan hal tersebut. Ia bahkan mengaku bahwa memang ingin terkenal, tapi yang diinginkannya adalah terkenal seperti Demi Lovato, bukannya Osama bin Laden.

Sarah akhirnya harus berurusan dengan polisi dan didakwa memposting pengumuman palsu yang mengkhawatirkan. Meski tuduhan itu bersifat tidak jelas, Sarah tetap akan diinterogasi sampai penyelidikan tersebut usai.

3 dari 4 halaman

Mengapa Remaja Kerap Kali Berbuat Nekat?

Ilustrasi remaja wanitaIlustrasi remaja wanita © socialistparty.org.uk

Mengutip dari Psychology Today, masa remaja adalah masa awal pubertas dan penerimaan peran orang dewasa dalam masyarakat. Di masa ini, remaja cenderung berbuat sesuatu untuk menegaskan kemerdekaannya dan mulai berani mengambil risiko untuk menjelajah pengalaman baru.

Kelakuan setiap remaja tentu berakar pada sisi alami dan pola pengasuhan orangtua. Di sisi alami, perbuatan mereka cenderung dikendalikan oleh perubahan hormon dan pematangan otak. Untuk itulah, peran pengasuhan orang tua menjadi harapan/pengontrol agar kelakuan mereka tidak melanggar batas.

4 dari 4 halaman

Selain itu, faktor pertemanan juga mempengaruhi perilaku remaja. Kenakalan remaja akan terbentuk jika teman-teman sebayanya menunjukkan perilaku yang serupa.

Menghadapi kejadian demikian, pengasuhan orang tua memang penting. Apalagi ketika anak mulai memasuki usia remaja, di saat inilah orang tua tetap perlu memantau perilaku anaknya. Membatasi pergaulan sang anak juga diperlukan, asal tetap dengan memberikan pengertian agar sang anak tidak menunjukkan pemberontakan.

Beri Komentar