Bagaimana Batasan Hak Kakek-Nenek Memanjakan Cucunya?

Reporter : Hevy Zil Umami
Senin, 2 Agustus 2021 10:54
Bagaimana Batasan Hak Kakek-Nenek Memanjakan Cucunya?
Kakek-nenek sering bercanda bahwa tugas mereka adalah memanjakan cucu, tetapi ada beberapa dari kakek-nenek yang menganggap serius hak mereka untuk memanjakan cucu.

Memanjakan memiliki arti yang berbeda bagi tiap orang. Kakek-nenek dapat memanjakan cucu mereka dengan cara yang baik, dengan menunjukkan betapa istimewanya sang cucu bagi mereka. Namun ini tidak berarti dengan selalu memberi makan yang tidak sehat, menumpuk hadiah, atau membiarkan cucu untuk memerintah.

Jika kakek-nenek cenderung memanjakan cucu dengan makanan manis, banyak mainan, atau izin untuk melanggar aturan, kakek-nenek harus tahu bahwa perilaku ini dapat berakibat serius. Berikut penjelasan lebih lengkap dan beberapa kutipan dari orangtua tentang perasaan mereka terhadap kakek-nenek yang memanjakan cucu.

1 dari 6 halaman

Kakek-nenek Si 'Pembeli Super'

Ilustrasi Kakek Nenek dan CucuIlustrasi Kakek Nenek dan Cucu © https://www.shutterstock.com/id/g/imtmphoto

Jika kakek-nenek senang berbelanja dan memberikan sesuatu kepada cucu, reaksi orangtua dapat berkisar dari berterimakasih hingga kemarahan.

Berikut beberapa kesalahan yang dilakukan kakek-nenek saat memberikan hadiah:

Membeli terlalu banyak barang untuk cucu. Selain keberatan lain, orangtua mungkin tidak memiliki ruang yang memadai untuk jumlah barang yang dibeli kakek-nenek.

2 dari 6 halaman

Membeli barang yang tidak pas. Mereka mungkin membeli barang-barang yang terlalu 'dewasa' atau terlalu muda untuk cucu mereka, atau barang-barang yang tidak sesuai dengan selera dan minat anak-anak. Hal ini terutama bermasalah karena menunjukkan bahwa kakek-nenek tidak benar-benar mengenal cucu mereka.

Hadiah kakek-nenek melebihi hadiah orangtua. Ketidakseimbangan dalam memberi menunjukkan kakek-nenek yang tidak bijaksana. Memberi kepada anak-anak lebih dari apa yang diberikan kepada orang dewasa sebagai hadiah, tampaknya sangat boros dan tidak bijaksana.

3 dari 6 halaman

Ilustrasi Kakek Nenek dan CucuIlustrasi Kakek Nenek dan Cucu © https://www.shutterstock.com/id/g/imtmphoto

Membeli barang-barang mahal untuk cucu. Terkadang orangtua tidak mau terbebani menyimpan barang mahal atau disalahkan oleh kakek dan nenek jika rusak. Kadang-kadang mereka pada prinsipnya menentang sejumlah besar uang yang dihabiskan untuk anak-anak.

Barang-barang yang mereka beli untuk cucu mereka tidak mencerminkan nilai-nilai orangtua mereka. Barang-barang yang mungkin ditentang orangtua termasuk video game, film, senjata mainan, dan mainan dengan bias gender yang kuat.

4 dari 6 halaman

Kakek-nenek membelanjakan uang untuk cucu mereka, padahal itu adalah uang dari hadiah anak-anak mereka yang harus disimpan di tabungan atau digunakan untuk tujuan lain.

Strategi terbaik adalah agar kakek dan nenek berbicara dengan orangtua sebelum mereka membeli dan peka terhadap reaksi orangtua. Terkadang orangtua mungkin enggan untuk mengatakan tidak.

5 dari 6 halaman

Ilustrasi Kakek Nenek dan CucuIlustrasi Kakek Nenek dan Cucu © https://www.shutterstock.com/id/g/imtmphoto

Konflik sering disebabkan oleh kakek-nenek yang menolak untuk menjunjung tinggi standar perilaku orangtua. Perilaku ini tidak dapat diterima, terutama jika kakek-nenek memerintahkan cucu untuk tidak memberi tahu orangtua mereka.

Hal lain kakek-nenek bisa berbuat salah adalah dengan membela anak-anak ketika mereka dikoreksi atau ditegur oleh orangtua mereka sendiri. Kakek-nenek dan orangtua sering memiliki pendapat yang berbeda tentang cara terbaik untuk mendisiplinkan anak, namun, orangtua dapat melakukannya, selama disiplin tersebut tidak mengarah pada pelecehan.

6 dari 6 halaman

Jika kalian adalah kakek-nenek yang pengasih yang terkadang melakukan kesalahan, kalian pasti akan dimaafkan. Jika memberi cucu mainan, hadiah, dan hak istimewa hanya membuat kalian dalam masalah, pertimbangkan cara lain untuk menunjukkan cintamu.

Kakek-nenek terbaik tidak memberikan mainan dan menonton cucu-cucu mereka bermain. Mereka bermain dengan cucu. Mereka memberikan perhatian penuh dan cinta tanpa syarat. Itu salah satu jenis memanjakan yang tidak ada yang bisa menolak.

Beri Komentar