8 Perubahan Tubuh Perempuan setelah Usia 40

Reporter : Hevy Zil Umami
Sabtu, 13 November 2021 06:45
8 Perubahan Tubuh Perempuan setelah Usia 40
Apa yang harus dilakukan tentang ini ya?

Menurut DR. THAÏS ALIABADI, terlepas dari upaya beberapa pengusaha Silicon Valley untuk mencapai keabadian, penuaan tampaknya masih tidak dapat dihindari.

Jika kamu khawatir tentang penuaan, melansir dari drailiabadi.com, telah ada 8 perubahan yang biasanya terjadi pada perempuan di usia 40-an. Tapi jangan putus asa. Ada beberapa cara untuk mengatasi, meringankan, dan bahkan mengakomodasi perubahan tubuh ini.

1 dari 10 halaman

1. Metabolisme Mulai Melambat

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/myboys.me

Seiring bertambahnya usia, efisiensi tubuh kita untuk menghasilkan energi sangat menurun. Bahkan jika rutinitas aktivitas kita sehari-hari tidak berubah, seiring bertambahnya usia asupan kalori kita yang dibakar lebih sedikit. Hal ini menyebabkan pengurangan energi yang dihasilkan, dan kalori yang tidak terbakar dengan kejam berubah menjadi lemak.

Obatnya sederhana, tetapi sederhana tidak selalu mudah. Baik diet dan rutinitas olahraga harus berubah secara signifikan. Asupan kalori yang lebih kecil, ditambah dengan peningkatan olahraga teratur, akan membantumu mempertahankan berat badan dan tingkat energi diri dengan lebih muda. Pertahankan ini hingga usia paruh baya dan seterusnya dan buktikan umur panjang menjadi teman terbaikmu.

2 dari 10 halaman

2. Rambut Lebih Mudah Rontok

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/BearFotos

Sebenarnya hanya sebagian kecil perempuan yang benar-benar kehilangan rambut yang cukup untuk menyebabkan area yang menjadi botak. Namun di usia 40-an, kebanyakan perempuan akan mengalami sedikit penipisan rambut. Estrogen memainkan peran penting dalam pertumbuhan rambut perempuan. Tidak mengherankan jika kerontokan rambut meningkat seiring dengan mendekati menopause yang menyebabkan produksi estrogen menurun.

Untuk mengatasi kerontokan rambut, kamu bisa mengurangi frekuensi keramas. Kemudian minyak alami yang dihasilkan oleh kulit kepala dapat mengkondisikan rambut dengan lebih baik. Selalu gunakan kondisioner, batasi penggunaan alat penataan rambut yang mengandalkan aplikasi panas, dan batasi perawatan kimia seperti pewarnaan.

3 dari 10 halaman

3. Makin Susah Tahan Kencing

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/Krakenimages.com

Sekali lagi, biang keladinya adalah penurunan produksi estrogen yang menyertai perimenopause (periode yang menandakan menopause sejati). Hilangnya estrogen melemahkan otot-otot yang mendukung kandung kemih dan uretra. Ketika otot-otot melemah, setiap pengepalan diafragma yang tiba-tiba dapat menyebabkan kebocoran. Ini berarti kamu tidak dapat lagi dengan aman (kering) batuk, bersin, atau tertawa terbahak-bahak.

Ada beberapa solusi efektif untuk inkontinensia ini. Mereka dapat memungkinkanmu untuk melanjutkan tawa, batuk, dan bersin tanpa rasa takut dengan penuh semangat. Menurunkan beberapa kilogram akan mengurangi tekanan pada kandung kemih, dan mengurangi asupan alkohol dan minuman berkafein akan membuat kebocoran lebih kecil. Latihan kegel akan membantu membangun kembali otot kandung kemih dan uretra yang melemah. Jika tidak satu pun dari metode ini memberikan penyembuhan, dokter OB-GYN yang dapat memberikan prosedur medis yang sangat efektif.

4 dari 10 halaman

4. Kehilangan Memori

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/hirobirock

Pasti ada alasan bagus kenapa kamu berdiri di depan kulkas, kan?

Beberapa hilangnya fungsi otak antara perimenopause dan pasca-menopause sangat umum di kalangan perempuan sehingga hampir tidak dapat dihindari.

perempuan memiliki reseptor estrogen di dua area otak yang mengontrol memori, dan ketika estrogen berkurang, ada perubahan struktural negatif di area tersebut.

5 dari 10 halaman

Tapi ada kabar baik tentang hal ini!

Hanya karena kabut otak itu normal bukan berarti kamu tidak bisa melawannya. Efisiensi operasional otak sangat bergantung pada jumlah oksigen yang disediakan oleh aliran darah. Jadi apa yang baik untuk jantung berarti juga baik untuk otakmu. Ini berarti program olahraga yang giat, diet sehat, dan manajemen stres yang efektif, dapat mengatasi hal ini. Teka-teki silang, membaca buku-buku sulit, dan latihan otak serupa akan secara optimal menjaga fungsi otak, termasuk ingatan untuk apa tujuanmu membuka kulkas.

6 dari 10 halaman

5. Masalah dengan Kencing akan Meningkat

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/paulaphoto

Menurut Lauren Streicher, MD, direktur Pusat Pengobatan Seksual dan Menopause di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern, estrogen tampaknya memberikan perlindungan terhadap bakteri yang menyebabkan infeksi saluran kemih. ISK menjadi lebih umum pada perempuan yang perimenopause, dan kemudian menopause, menutup produksi estrogen ovarium.

Sebagian besar infeksi saluran kemih dapat diobati dengan cepat dan mudah dengan antibiotik, dan untungnya, gejalanya biasanya hilang dalam dua hari. Saat mengonsumsi antibiotik, penting untuk meminum semua dosis yang ditentukan, bahkan jika kamu merasa lebih baik sebelum obatnya habis.

7 dari 10 halaman

6. Periode Menstruasi tidak Dapat Diprediksi

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/TuiPhotoEngineer

Pada saat kamu mencapai pasca-menopause, menstruasi telah berhenti secara permanen. Namun, dari perimenopause hingga menopause itu sendiri, penurunan produksi estrogen bisa sangat tidak terduga. Hal ini dapat mengakibatkan berbagai pola menstruasi; periode dapat lebih dekat bersama-sama atau lebih jauh. Beberapa siklus akan memiliki aliran yang sangat deras, dan mungkin ada bulan-bulan di mana menstruasi bahkan tidak terjadi sama sekali.

Sebagian besar pengobatan yang lebih efektif untuk siklus menstruasi yang kacau, seperti kontrasepsi oral atau IUD pelepas hormon, harus diberikan di bawah pengawasan dokter. Jika ketidakteraturan menstruasi menjadi pengganggu, kunjungi OB-GYN segera.

8 dari 10 halaman

7. Vagina Cenderung Kering

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/pixelheadphoto digitalskillet

Masalah lain yang ada seiring bertambahnya usia adalah kekeringan pada vagina. Dr Aliabadi baru-baru ini ditanya tentang seks dan kekeringan vagina di acara TV The Doctors. Dia menjawab, “ Kadar hormon yang rendah mulai membuat dinding vagina tipis dan kering. Aktivitas seksual vagina sangat penting. Ini membantu merangsang aliran darah ke vagina, menjaga otot-otot vagina tetap kencang, dan membantu menjaga elastisitas dan panjang vagina" .

Jika kekeringan vagina adalah masalah bagimu, coba gunakan pelumas vagina yang dijual bebas atau bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan untuk mendapatkan bantuan resep dari krim hormon vagina.

9 dari 10 halaman

8. Hilangnya Estrogen

Ilustrasi Perempuan DewasaIlustrasi Perempuan Dewasa © 2021 https://www.shutterstock.com/pixelheadphoto digitalskillet

Apakah terapi hormon merupakan jawaban atas hilangnya estrogen? Jika kamu telah memperhatikan, kamu akan melihat tema yang menyeluruh. Penurunan produksi estrogen ovarium, yang dimulai selama perimenopause dan berakhir pada menopause itu sendiri, adalah penyebab utama dari sebagian besar skenario di atas.

Jadi mengapa tidak mengganti semua estrogen yang hilang itu dengan program terapi hormon yang kuat? Jawabannya: Terapi hormon tradisional meningkatkan risiko kanker payudara, penyakit jantung, dan stroke, sehingga merupakan kontraindikasi untuk sebagian besar masalah kecil yang dihadapi perempuan mulai usia 40-an.

10 dari 10 halaman

Ketika terapi penggantian hormon tradisional tepat, itu harus diberikan di bawah pengawasan yang cermat dari dokter yang berkualifikasi, biasanya seorang ginekolog.

Namun, ada kompromi yang tersedia. Estrogen lokal, yang dioleskan sebagai krim topikal, memberikan dosis estrogen yang lebih rendah. Lebih penting lagi, hormon ini diserap langsung ke dalam aliran darah, sehingga kecil kemungkinannya mempengaruhi bagian tubuh lainnya. Temui OB-GYN mu untuk mengetahui apakah estrogen yang diterapkan secara lokal mungkin efektif dalam mengurangi masalah ini.

Beri Komentar