Bagaimana Kamu Berbicara tentang Kematian pada Anak?

Reporter : Bagus Prakoso
Sabtu, 18 Januari 2020 11:00
Bagaimana Kamu Berbicara tentang Kematian pada Anak?
Kematian adalah hal yang tak bisa terlelakan dan kita sendiri tidak tahu kapan itu terjadi. Kamu juga perlu menjelaskan tentang kematian pada anak karena hal ini adalah sesuatu yang pasti terjadi.

Berbicara tentang kematian kepada anak bisa sangat sulit, terutama jika kamu sedang sangat berduka. Tetapi membicarakan hal-hal ini bersama-sama, seterbuka dan sejujur ??mungkin, akan membantu anak memahami apa yang terjadi. Artikel kali ini akan membahas bagaimana kamu membicarakan tentang kematian dan duka pada anak. Dilansir dari raisingchildren.net.au berikut ulasannya.

1 dari 4 halaman

Kapan Harus Berbicara tentang Kematian pada Anak?

ilustrasi pemakamanilustrasi pemakaman © supermoney.com

Pertanyaan ini adalah pertanyaan yang sering muncul dari orang tua. Sebagai orang tua, pasti sulit untuk membicarakan hal-hal yang sulit kepada anak. Salah satunya adalah tentang kematian.

Setelah kamu tahu orang yang dicintai telah meninggal, luangkan waktu untuk menjelaskan hal ini kepada anak sesegera mungkin. Jika anak mengetahui secara tidak sengaja, atau dari seseorang yang tidak dekat dengannya, ia mungkin bingung dan marah.

Jika kamu memiliki lebih dari satu anak dalam keluarga, Kamu dapat berbicara dengan anak-anak bersama-sama atau memberi tahu setiap anak apa yang terjadi secara individual. Namun kamu juga perlu memikirkan usia, tahap, dan temperamen anak-anak ketika memutuskan bagaimana cara memberi tahu mereka tentang kematian.

2 dari 4 halaman

- Apa yang harus dikatakan ketika berbicara tentang kematian

Anak membutuhkan bantuanmu untuk memahami kematian. Jadi yang terbaik adalah menjelaskan apa yang terjadi sesederhana dan sejujur ??mungkin. Misalnya, ‘Dik, Tante meninggal tadi pagi," .

Menggunakan kata " kematian" dapat menghindari masalah. Jika Anda mengatakan bahwa seseorang telah " meninggal" atau " tertidur" , anak kamu mungkin bingung atau takut. Misalnya, seorang anak yang diberitahu bahwa " Kakek sudah tidur selamanya" mungkin takut tidur karena dia takut dia tidak akan pernah bangun.

Anak-anak yang lebih kecil mungkin tidak tahu apa arti kematian, jadi mungkin perlu menjelaskannya dan memastikan mereka mengerti bahwa kematian tidak hilang. Misalnya, " Dia tidak bisa bernapas atau bergerak, atau memeluk kamu lagi" .

Jika kamu merasa sangat tidak nyaman membicarakan kematian, kamu mungkin perlu berlatih dengan orang dewasa lain terlebih dahulu. Kamu bisa memikirkan apa yang akan kamu katakan dan bagaimana kamu akan menjawab pertanyaan anakmu. Atau kamu mungkin ingin menuliskan beberapa catatan sebagai pengingat.

Kamu juga dapat memikirkan apa yang akan kamu katakan jika kamu tidak tahu jawaban atas pertanyaan anak. Boleh saja mengatakan sesuatu seperti, " Saya tidak tahu, tetapi saya akan berusaha mencari tahu," .

3 dari 4 halaman

Bagaimana menjawab pertanyaan tentang kematian

Ketika seseorang meninggal, anakmu mungkin akan memiliki pertanyaan. Jika kamu berpikir ke depan tentang menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kamu akan siap ketika anak bertanya. Ini bisa membuat segalanya lebih mudah bagi kalian berdua.

-Mengapa mereka mati?
Anak akan berusaha memahami kematian. Dia mungkin ingin tahu apa yang menyebabkan kematian, jadi cobalah untuk menjawab pertanyaan di levelnya. Misalnya, " Dik, Jantungnya kakek sudah nggak bisa berfunsi lagi. Kakek sudah nggak bisa bangun lagi. Tapi sakitnya kakek sudah hilang. Sekarang kakek sudah sembuh di Surga,"

-Apakah kamu akan mati? Apakah aku akan mati?
Anak mungkin mulai menyadari bahwa orang yang ia cintai bisa mati. Ide yang bagus untuk memberi tahu dia bahwa kebanyakan orang mati hanya ketika mereka benar-benar tua dan sangat sakit.

Jika kematiannya melibatkan seorang anak muda, beri tahu anak bahwa ini tidak sering terjadi. Kamu juga bisa menunjukkan berapa banyak orang lain yang dia kenal pada usia yang sama yang masih hidup dan sehat.

-Apa yang terjadi ketika kamu mati?
Bagaimana menjawab pertanyaan ini tergantung pada kepercayaan pribadi atau spiritual keluarga kamu. Kamu dapat berbicara dengan anak-anak tentang kepercayaan ini.

Banyak orang menemukan kenyamanan dalam memberikan anak-anak mereka sesuatu untuk fokus ketika memikirkan orang yang telah meninggal. Misalnya, " Dik, berdoa buat kakek ya biar tenang di Surga,"

Apa pun yang kamu katakan kepada anak, akan sangat membantu jika itu menghibur juga. Dengan cara ini anak dapat melihat bahwa kamu merasa yakin akan hal itu.

-Pertanyaan tak terduga
Anakmu mungkin mengajukan pertanyaan yang agak aneh, seperti " Apakah Kakek merasa dingin ketika dia mati? atau " Dapatkah Nenek melihat aduk sekarang?" . Cobalah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini karena itu membantu anak memahami apa itu kematian.

4 dari 4 halaman

Cara menangani perasaan Anda sendiri tentang kematian

ilustrasi pemakamanilustrasi pemakaman © thenewdaily.com.au

Tidak masalah bagi anak untuk melihat bahwa kamu sedih, atau melihat kamu menangis, ketika seseorang yang penting bagi kamu meninggal. Tetapi itu juga ide yang bagus untuk menjelaskan perasaan kamu kepada anak. Misalnya, " Mama nangis karena Kakek meninggal dan mama sedih nggak akan lihat kakek lagi" .

Mungkin membantu kamu berbicara dengan teman atau anggota keluarga tepercaya tentang perasaanmu. Jika perasaanmu mempersulit kamu untuk melakukan hal-hal sehari-hari, bahkan setelah beberapa waktu berlalu, kamu mungkin perlu mendapatkan dukungan.

Beri Komentar