6 Hal Tentang Autisme Ini Terlanjur Terlalu Dipercaya Orang Padahal Hanya Mitos, lho

Reporter : Hevy Zil Umami
Jumat, 29 Mei 2020 05:45
6 Hal Tentang Autisme Ini Terlanjur Terlalu Dipercaya Orang Padahal Hanya Mitos, lho
Ada banyak informasi yang salah tentang autisme, agar lebih jelas, beberapa pendapat para ahli pun dikumpulkan, agar jadi pembelajaran bagi para orang tua.

Banyak orang tua dari anak-anak dengan autisme merasa putus asa untuk membantu anak-anak mereka, salah satu caranya ialah dengan mencari jawaban tentang kondisi anak mereka secara online. Tetapi di internet, mereka dapat menemukan unggahan tentang perawatan yang diklaim ajaib tapi belum terbukti benar, atau orang tua malah menemukan informasi yang salah arah di forum diskusi.

Yang benar adalah, bahkan ketika orang tua melihat laporan penelitian, ada banyak pertanyaan yang tidak terjawab dan temuan yang saling bertentangan, yang dapat menyebabkan salah tafsir.

Tentu semua informasi yang salah ini tidak membantu para orang tua, dan dalam beberapa kasus, hal itu bisa sangat berbahaya. Di sini, ada beberapa pendapat dari para ahli untuk memecah beberapa ketidakakuratan paling umum yang diabadikan secara online, dilansir dari Today's Parent.

1 dari 6 halaman

1. Mitos No.1: Autisme adalah Sebuah Kelainan

Ilustrasi Kegiatan Anak KecilIlustrasi Kegiatan Anak Kecil © 2020 https://www.pixabay.com

Suzanne Lewis, seorang dokter anak dan ahli genetika medis di University of British Columbia dan ketua komite penasihat profesional Autism Canada mengatkan, “ Kita bisa mendiagnosis dan merawat lebih cepat daripada menunggu semua gejala daftar periksa terjadi. Beberapa dari mereka mungkin tidak pernah terjadi. Dan semakin awal Anda memulai terapi, semakin baik hasilnya. Bahasa, IQ, dan keterampilan adaptif meningkat.”

Autisme adalah kelainan 'spektrum', yang berarti gejala, kemampuan, kecacatan, dan tingkat keparahan akan bervariasi dari orang ke orang. Karakteristik gangguan spektrum autisme dapat mencakup keterlambatan atau tidak berbicara, sensitivitas ekstrim terhadap suara atau sentuhan, perilaku berulang, keterampilan sosial yang buruk, masalah usus dan kejang, dll.

Tetapi gejala-gejala potensial ini tidak akan selalu ada pada setiap anak yang menderita autisme, dan penting untuk mengenali gejala unik seorang anak sehingga mereka dapat diobati dengan tepat.

2 dari 6 halaman

2. Mitos No. 2: Anak Autis Memiliki Cacat Intelektual

Ilustrasi Kegiatan Anak KecilIlustrasi Kegiatan Anak Kecil © 2020 https://www.shutterstock.com

Sebuah studi dari Autism and Developmental Disabilities Monitoring (ADDM) Network menemukan bahwa 69% anak-anak dengan autisme tidak memiliki cacat intelektual, yang biasanya didefinisikan sebagai IQ dengan skor 70 atau di bawahnya.

Namun, ada kesalahpahaman publik bahwa setiap orang dengan autisme memiliki kecerdasan yang terbatas. “ Orang mungkin mendasarkan asumsi mereka, misalnya, pada seberapa baik seseorang berbicara atau berkomunikasi,” kata Jessica Brian, seorang psikolog di Holland Bloorview Kids Rehabilitation Hospital di Toronto. “ Tetapi anak-anak dengan autisme bisa sangat pintar di beberapa bidang dan memiliki tantangan di bidang lain, sama seperti anak-anak lain, meskipun kekuatan dan kelemahan mereka cenderung lebih bervariasi. Misalnya, seorang anak dengan autisme mungkin memiliki keterampilan verbal yang terbatas, tetapi pandai memecahkan teka-teki yang rumit, ”kata Brian. Dia menekankan, " Kecerdasan tidak hanya didasarkan pada kemampuan tunggal."

3 dari 6 halaman

Mitos No. 3: Anak Autis tidak Tertarik untuk Berteman

Ilustrasi Kegiatan Anak KecilIlustrasi Kegiatan Anak Kecil © 2020 https://www.shutterstock.com

Anak-anak dengan autisme sering bergumul dengan keterampilan komunikasi dan sosial, sehingga sulit bagi mereka untuk mengekspresikan apa yang mereka inginkan atau tahu cara bermain. Tapi, seperti kebanyakan anak-anak, banyak anak autis tetap menginginkan teman.

" Beberapa anak yang sangat muda khususnya tampaknya kurang berminat, tetapi kemungkinan mereka belum mengembangkan keterampilan untuk berteman dan bermain bersama," kata Isabel Smith, seorang profesor dan Ketua Joan dan Jack Craig dalam Autism Research in departemen pediatri di Universitas Dalhousie dan Pusat Kesehatan IWK di Halifax. " Mungkin mereka perlu waktu lebih lama untuk melakukan ini, dan mereka perlu diajarkan keterampilan."

4 dari 6 halaman

4. Mitos No. 4: Autisme Disebabkan oleh Genetika

Ilustrasi Kegiatan Anak KecilIlustrasi Kegiatan Anak Kecil © 2020 https://www.parenting.com

Ada bukti kuat bahwa gen tertentu menyebabkan atau berkontribusi pada autisme, tetapi faktor lingkungan juga ikut berperan. Para peneliti baru mulai memahami ini.

Diagnosis autisme lebih mungkin untuk terjadi pada kembar identik daripada kembar fraternal. Studi pernah melaporkan bahwa jika satu kembar identik memiliki autisme, ada kemungkinan 90% bahwa kembar lainnya juga, jelas Lewis. “ Tetapi penelitian sekarang menunjukkan bahwa jumlahnya adalah 50 hingga 70%. Fakta bahwa 30 hingga 50% kembar identik lainnya tidak menunjukkan autisme, ini menunjukkan faktor lingkungan mungkin berperan.” Kadang, faktor-faktor seperti pajanan terhadap obat-obatan seperti asam valproik (obat anti-kejang) atau pajanan dalam rahim terhadap infeksi virus seperti rubella dapat menyebabkan autisme.

5 dari 6 halaman

5. Mitos No. 5: Vaksin Menyebabkan Autisme

Ilustrasi Kegiatan Anak KecilIlustrasi Kegiatan Anak Kecil © 2020 https://www.MotherandBaby.com

Pada tahun 1998, The Lancet menerbitkan laporan yang mengaitkan vaksin dengan autisme, yang memicu banyak permainan media, dan hal ini menimbulkan banyak ketakutan. Tetapi artikel itu ditarik ketika dikonfirmasi bahwa beberapa data dipalsukan. Oknum dokter saat itu pun kehilangan ijin medisnya.

Namun beberapa orang terus khawatir, terutama tentang pengawet dalam vaksin, tetapi tingkat autisme meningkat selama bertahun-tahun setelah pengawet dihapus dari vaksin. Kesalahpahaman ini mungkin bertahan sebagian karena vaksin diberikan sekitar usia ketika tanda-tanda autisme yang potensial biasanya terlihat oleh orang tua dan dokter. Tapi ini hanya kebetulan. Studi ilmiah secara konsisten tidak menemukan korelasi antara vaksin dan autisme.

6 dari 6 halaman

Mitos No. 6: Chelotion adalah Pengobatan yang Aman untuk Autisme

Ilustrasi Kegiatan Anak KecilIlustrasi Kegiatan Anak Kecil © 2020 https://www.Sittercity.com

Beberapa orang tua meminta anak-anak mereka mencoba chelation, yang melibatkan minum obat-obatan tertentu untuk menghilangkan merkuri dari darah. Perawatan ini didasarkan pada laporan tidak berdasar bahwa merkuri dapat menyebabkan autisme, tetapi itu belum terbukti aman dan dapat memiliki efek samping yang serius, termasuk kerusakan ginjal, menurut Mayo Clinic.

Tapi itu bukan satu-satunya pengobatan alternatif yang bisa terbukti berbahaya. Beberapa praktisi mengklaim vitamin A dalam dosis sangat tinggi dapat mengurangi gejala autisme, tetapi dapat menyebabkan muntah, penipisan tulang dan kerusakan hati di antara komplikasi lainnya.

Jika kamu adalah orang tua yang memiliki ana dengan autisme, jangan coba-coba atau ceroboh dalam mengambil langka. Paling aman, konsultasikan dengan dokter, bukan dengan mitos-mitos yang belum tentu benar adanya. Semoga membantu.

Beri Komentar